PRODUSEN KANTONG SAMPAH PLASTIK

PRODUSEN KANTONG SAMPAH PLASTIK (TRASH BAG)
Melayani pemesanan kantong sampah plastik hitam & warna, baik untuk perkantoran, supermarket, hotel, dan apartemen. Kami juga melayani pemesanan kantong sampah medis untuk rumah sakit. Barang tidak ready, hanya melayani pemesanan, ukuran sesuai permintaan (custom), minimal pemesanan 300kg per ukuran.

HUBUNGI KAMI:
SMS/WA/Call: 0852.3392.5564 | 0877.0282.1277 | 08123.258.4950
Phone/Fax: 031- 8830487
Email: limcorporation2009@gmail.com

Kreatif! Pemuda Banyumas Ubah Sampah Plastik Jadi Lukisan

Jual Kantong Sampah Best Quality - Lim Corporation

Bagi kebanyakan orang, plastik akan dibuang begitu saja setelah digunakan. Bahkan sampah plastik kini menjadi persoalan lingkungan.

Namun di Tangan Lir Pranowo, 19 tahun, pria asal Gumelar, Banyumas ini, sampah plastik diubah menjadi barang seni.

Dengan keterampilan yang dimiliki, sampah plastik tersebut diubah menjadi lukisan. Lir mengaku, sejauh ini dia hanya memanfaatkan plastik label kemasan botol bekas. Sebab, selain karena pilihan warnanya yang beragam, media tersebut relatif mudah ditemukan.

Baca Juga  : 

Keunikan karya seni dekoratif garapannya itu mampu memikat hati. Dia pun diundang untuk menampilkan karyanya di Maen Art Gallery Baturraden.

Moment tersebut sekaligus berbincang dengan sejumlah pewarta yang turut meliput aksinya menempelkan potongan sampah plastik satu per satu.

Sepintas, karya Lir mirip teknik melukis Wedha Pop Art Portrait (WPAP) yang ditemukan seniman asal Pekalongan, Jawa Tengah, Wedha Abdul Rasyid.

Bedanya, karya pemuda asal Desa Gumelar, Kecamatan Gumelar, Banyumas itu menggunakan potongan sampah plastik yang ditempelkan pada media kertas.

"Pertama dibuat sketsa dulu. Saya manfaatkan cahaya layar ponsel untuk melukis di ruangan gelap. Setelah jadi, potongan plastiknya ditempelkan menggunakan lem dengan menyatukan sesuai komposisi warna yang diinginkan," kata Lir.

Lulusan SMA PGRI Gumelar ini mengaku terinspirasi untuk membuat gambar mosaik sampah itu saat sedang nongkrong di tepi Sungai Tajum.

Dia merasa prihatin dengan kebiasaan masyarakat yang membuang sampah dan mengotori sekitar aliran sungai.

"Banyak orang buang sampah plastik di Sungai Tajum. Lalu terpikir untuk diubah menjadi sebuah karya seni. Saya juga ingin membantu mengurangi volume sampah plastik," ujar pemuda yang juga pandai melukis ini.

Karyanya itu unik karena menggunakan media limbah plastik. Saya sangat mengapresiasi karya seni tersebut

Berbekal kemampuan yang didapat secara otodidak, serta ayahnya, Diarto, 53 tahun, yang merupakan seorang pengepul rongsokan, Lir mulai membuat lukisan bergaya WPAP tersebut.

Sebagai media, pria kelahiran 11 Mei 2000 ini menggunakan kertas, pensil dan lem untuk merekatkan plastik label kemasan botol yang sudah dipotong-potong.

Lukisan karyannya berbentuk wajah, peta Indonesia, burung dan sepeda motor. Meski bahan-bahannya sangat sederhana dan mudah dicari, ternyata pemilihan warna sampah plastik menjadi kesulitan tersendiri.


"Satu lukisan bisa satu hari. Bahannya sekitar tujuh sampai sepuluh plastik kemasan botol. Bagian paling sulit di detail-detailnya seperti hidung dan mata. Kalau tidak mirip ya jelek, warnanya juga harus pas," katanya.

Lukisan dekoratif yang baru ditekuninya menarik minat penikmat seni, Guno Purtopo. Dia memesan lukisan wajah Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Lukisan wajah itu laku seharga Rp 250 ribu.

"Saya lihat di media sosial. Karyanya itu unik karena menggunakan media limbah plastik. Saya sangat mengapresiasi karya seni tersebut. Kebetulan saya juga mengoleksi beberapa lukisan dari berbagai media. Nah, ini belum ada yang bahannya dari plastik," ujarnya.

Sementara itu, Guno Purtopo selaku pemilik Maen Art Gallery Baturraden mengatakan, kegiatan yang dilakukan sebagai salah satu apresiasi bagi para pelaku seni.

Selama ini banyak seniman di Banyumas yang belum terfasilitasi, khususnya untuk menampilkan berbagai karyanya.

Beberapa waktu lalu ia juga mengadakan pameran lukisan dan mengundang perupa Banyumas dari tiga generasi. Dalam moment tersebut masing-masing perupa menampilkan karya terbaiknya.

"Kegiatan semacam ini sangat jarang dilakukan, jika sudah rutin digelar mana seni Banyumas akan semakin muncul," terangnya.

Bahkan kreasi seni tersebut bisa juga menjadi keunggulan atau destinasi wisata di Baturraden. Jika dikemas dengan baik, maka bisa juga dijadikan tujuan wisata kesenian.

Hal tersebut menjadi tujuan jangka panjang mengingat selama ini Baturraden masih lekat dengan wisata alam.

Beberapa ide menarik di antaranya membuat lukisan kecil yang dibuat untuk oleh-oleh. Itu hanya bagian kecil dari geliat seni yang akan dibangkitkan di Banyumas. Mengingat Banyumas juga memiliki sejarah kejayaan seni rupa.

Kejayaan lukisan tersebut ada di Kecamatan Sokaraja, yang pada tahun 1970-an Sokaraja memiliki galeri terbesar di Asia Tenggara. Tentu sangat membanggakan jika kejayaan lukisan Banyumas bisa bangkit kembali, dan event-event pertemuan para perupa adalah bagian dari ikhtiar kecil menuju tujuan besar yakni bangkitnya seni rupa di Banyumas.
Jual Kantong Sampah Plastik

*Info lengkap mengenai harga Kantong Sampah Plastik silahkan klik DISINI

Bila Anda membutuhkan dan ingin memesan Kantong Sampah Plastik atau Plastik Pertanian & Perkebunan untuk budidaya tanaman atau untuk pembibitan atau digunakan untuk yang lainnya dengan harga murah silakan Anda menghubungi kami melalui SMS/CALL/WA pada hari dan jam kerja (Minggu dan hari besar TUTUP)

Customer Service:
Telp: 031- 8830487 (Jam Kerja 08.00 - 16.00 WIB)
Mobile: 0877 0282 1277 / 0812 3258 4950 / 0852 3392 5564
Atau chat langsung dengan admin klik salah satu tautan berikut:

CATATAN:
- Minimal order 300 kg/ukuran/warna, ukuran custom
- Harga netto (tdk termasuk PPN)
- Harga franco Surabaya, belum termasuk ongkos kirim ke kota tujuan
- Harga tidak mengikat, bisa berubah setiap waktu

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kreatif! Pemuda Banyumas Ubah Sampah Plastik Jadi Lukisan"

Posting Komentar

LANGGANAN